Romance of the Three Kingdoms

The classic novel by : Luo Guanzhong
Kisah Tiga Negara
(Hanzi: 三國演義, hanyu pinyin: sānguó yǎnyì, Bahasa Inggris:Romance of the Three Kingdoms) adalah sebuah roman berlatar-belakang sejarah dari zaman Dinasti Han dan Tiga Negara.
Dikalangan Tionghoa di Indonesia, kisah ini dikenal dengan nama Samkok yang merupakan dialek Hokkian dari sanguo atau tiga negara.

Sering orang salah kaprah akan perbedaan Kisah Tiga Negara atau Kisah Tiga Kerajaan mengingat terjemahan bahasa Inggris dari roman ini adalah Romance of the Three Kingdoms, namun pada sebenarnya, yang tepat adalah Kisah Tiga Negara mengingat pada klimaks roman ini, ketiga pemimpin yang bertikai; Cao Cao(negeri Wei), Liu Bei (negeri Shu) dan Sun Quan (negeri Wu) masing-masing telah memaklumatkan diri sebagai kaisar dan mengklaim legitimasi sebagai kekaisaran yang mewarisi Dinasti Han yang telah runtuh.
Roman ini ditulis oleh Luo Guanzhong (羅貫中), seorang sastrawan dinasti Ming yang mengambil referensi dari literatur sejarah resmi mengenai Zaman Tiga Negaradi Tiongkok dimulai dari penghujung Dinasti Han, pecahnya Tiongkok ke dalam tiga negara dan kemudian dipersatukan kembali di bawah Dinasti Jin. Selain dari sejarah resmi, Luo juga mengambil referensi dari cerita rakyat turun temurun yang dituturkan secara lisan di masyarakat pada masa hidupnya.
Kisah Tiga Negara adalah salah satu karya sastra klasik yang paling populer di dalam sejarah Tiongkok. Luo menuliskan roman ini dalam 120 bab yang mempunyai alur cerita bersambung dengan referensi Catatan Sejarah Tiga Negara oleh Chen Shou dan sedikit imajinasinya sendiri. Ada sekitar lebih 400 tokoh sejarah yang diceritakan di dalam Kisah Tiga Negara yang dilukiskan dengan karakter berbeda. Cao Cao,Liu Bei dan Sun Quan sama sebagai karakter pemimpin namun berbeda dalam sifat dan pemikiran. Demikian pula penasehat Zhuge Liang,Xun You, Guo Jia dan Zhou Yu masing-masing berbeda pandangan dan wataknya. Setiap karakter mempunyai watak dan sifatnya sendiri yang berbeda satu sama lain. Penggambaran perbedaan watak karakter ini menjadikan roman ini diakui sebagai salah satu wakil dari puncak perkembangan sastra Tiongkok dalam sejarah. Kisah Tiga Negara ditulis dalam bahasa klasik (文言文).
Tokoh-tokoh utama berdasarkan negara
Penghujung Dinasti Han
  • Dong Zhuo, perdana menteri tiran, kemudian dibunuh oleh Lu Bu
  • Yuan Shao, bangsawan dari utara, kemudian dikalahkan Cao Cao
  • Liu Biao, bangsawan dari Jingzhou, musuh bebuyutan keluarga Sun
  • Gongsun Zan, jenderal Han di perbatasan timur laut, kemudian dikalahkan Yuan Shao
  • Lu Bu, jenderal bengis penuh sifat khianat, membunuh 2 ayah angkatnya
  • Ma Teng, penguasa Liangzhou, terbunuh karena dijebak oleh Cao Cao
  • Kaisar Xiandi, kaisar terakhir Dinasti Han, menjadi kaisar pada masa anak-anak
  • Diaochan, disuruh Wang Yun untuk membuat hubungan Dong Zhuo dan Lu Bu retak
Cao Wei
  • Cao Cao, raja perang, mempersatukan utara Tiongkok
  • Cao Pi , anak Cao Cao, kaisar pertama Wei
  • Sima Yi, penasehat militer, kakek Sima Yan kaisar pertama Jin
  • Guo Jia, penasehat militer, mati muda karena sakit
  • Xun Yu, penasehat militer, handal dalam masalah pemerintahan
  • Xiahou Dun, jenderal perang, kehilangan satu matanya karena dipanah
  • Xiahou Yuan,jenderal perang, dikenal karena kemampuan memanahnya
  • Zhang Liao, jenderal perang, mantan bawahan Lu Bu
  • Zhang He, jenderal perang, mantan bawahan Yuan Xhao
  • Dian Wei, pengawal pribadi Cao Cao, tewas demi melindungi kaburnya Cao Cao
  • Pang De, jenderal perang, mantan bawahan Ma Teng
  • Cao Ren, jenderal perang, sepupu Cao Cao
  • Cao Yi, cucu perempuan Cao Cao, anak dari Cao Pi, pemimpin terakhir dari keturunan/marga Cao
Dong Wu
  • Sun Jian, panglima perang, penguasa Changsha, dikenal dengan sebutan “Macan dari Jiang Dong”
  • Sun Ce, anak sulung Sun Jian, peletak dasar negara Wu, suami Da Qiao
  • Sun Quan, adik Sun Ce, kaisar pertama negara Wu
  • Sun Shan Xiang, adik Sun Ce, menjalin hubungan cinta dengan Liu Bei
  • Lu Meng, penasehat militer, kemudian membunuh Guan Yu
  • Zhou Yu, penasehat militer, suami Xiao Qiao, mati muda karena sakit
  • Zhuge Jin, penasehat militer, kakak Zhuge Liang
  • Lu Xun, jenderal perang, memenangi pertempuran Xiaoting/Yiling
  • Huang Gai, jenderal perang, pura-pura membelot ke Wei saat pertempuran tebing merah
  • Gan Ning, jenderal perang, mantan bajak laut yang membunuh Ling Cao
  • Taishi Ci, jenderal perang, pernah memerangi Sun Ce
  • Da Qiao dan Xiao Qiao, istri Sun Ce dan Zhou Yu
  • Ling Tong, anak Ling Cao, menaruh dendam pada Gan Ning, tetapi akhirnya mereka berdua bersatu berperang mendampingi Sun Quan
  • Ling Cao, jenderal perang,ayah dari Ling Tong,dan pernah dibunuh oleh Gan Ning
Shu Han
  • Liu Bei, bangsawan masih keturunan trah Han, ingin meneruskan Dinasti Han
  • Zhuge Liang, penasehat militer, dijuluki ‘Naga Tidur’
  • Pang Tong, penasehat militer, dijuluki ‘Phoenix Muda’
  • Jiang Wei, jenderal perang, membelot dari Wei
  • Guan Yu, dikenal juga sebagai Guan Gong, adik angkat Liu Bei, salah satu dari Jenderal 5 Harimau
  • Zhang Fei, adik angkat Liu Bei, seorang pemabuk berat, salah satu dari Jenderal 5 Harimau
  • Zhao Yun, jenderal perang, pernah mengabdi pada Gongsun Zan,menyelamatkan Liu Chan di Chang Ban yang menjadi kaisar terakhir negeri Shu, salah satu dari Jenderal 5 Harimau yang hidup paling lama
  • Huang Zhong, jenderal perang, dikenal karena kemampuan memanahnya, salah satu dari Jenderal 5 Harimau
  • Ma Chao, jenderal perang, anak Ma Teng, salah satu dari Jenderal 5 Harimau
  • Wei Yan, jenderal perang, berkhianat di Wu Zhang
Alur cerita novel
Cerita di mulai pada tahun-tahun terakhir kekuasaan Dinasti Han di China, ketika kasim-kasim istana banyak memperdaya kaisar dan memecat periwra-perwira yang melawan mereka. Akibat perbuatan itu, korupsi yang mengakibatkan kemerosotan besar di seluruh sektor merajalela. Pada masa kekuasaan Kaisar Ling, muncul Pemberontakan Sorban Kuning yang dipimpin oleh Zhang Jiao. Di bab awal ini, banyak tokoh-tokoh penting diperkenalkan, termasuk di antaranya Liu Bei, Guan Yu, Zhang Fei, Cao Cao, dan Sun Jian.
Pemberontakan itu akhirnya bisa dihancurkan oleh tentara kekaisaran di bawah komando He Jin, mertua kaisar Ling. Namun, takut akan kemungkinan semakin membesarnya kekuatan He Jin, kasim-kasim istana yang korup menjebaknya datang sendirian ke istana, lalu membunuhnya. Pengawal-pengawal yang menunggu di luar istana, dipimpin oleh Yuan Shao, merespon pembunuhan ini dengan masuk ke dalam dan membunuh semua yang ada di sana. Dalam situasi mencekam dan penuh kepanikan, Kaisar Shao dan Pangeran Chenliumenghilang dari istana.
Inilah bab 48 by : Luo Guanzhong dari cerita sejarah Romance of the Three Kingdoms Versi Zhou yu :
Dalam bab terakhir Pang Tong dibawa dengan kejutan tiba-tiba ketika seseorang siksa dia dan berkata tentang skema. Saat berpaling untuk melihat laki-laki itu, Pang Tong melihat itu Xu Shu, seorang teman lama, dan hatinya kembali.
Melihat sekeliling dan melihat ada satu di dekat, Pang Tong berkata, “Ini akan sangat sayang jika Anda marah rencana saya Nasib rakyat dari semua delapan puluh satu kabupaten selatan berada di tangan Anda..”
Xu Shu tersenyum, berkata, “Dan bagaimana nasib dari 830.000 tentara dan kuda dari utara?”
“Apakah Anda berniat untuk menghancurkan skema saya, Xu Shu?”
“Saya tidak pernah melupakan kebaikan Paman Liu Bei, atau sumpah saya untuk membalas kematian ibu saya di tangan Cao Cao. Saya telah mengatakan saya tidak akan pernah berpikir rencana untuknya. Jadi saya cenderung untuk menghancurkan milikmu sekarang, saudara ? Tapi saya sudah mengikuti tentara Cao Cao sejauh ini, dan setelah mereka harus sudah dikalahkan, baik dan buruk akan menderita sama dan bagaimana aku bisa melarikan diri Beritahu saya bagaimana saya bisa memastikan keselamatan, dan aku menjahit bibirku dan pergi “?.
Pang Tong tersenyum, “Jika anda adalah sebagai tinggi berpikiran seperti itu, tidak ada kesulitan besar.”
“Masih Aku berharap kau akan memerintahkan aku.”
Jadi Pang Tong membisikkan sesuatu di telinganya, yang tampaknya sangat menyenangkan Xu Shu, karena ia mengucapkan terima kasih yang paling hormat dan mengambil cuti nya. Lalu Pang Tong betook dirinya ke perahu dan berangkat ke pantai selatan.
Temannya pergi, Xu Shu nakal menyebarkan desas-desus tertentu di kamp itu, dan hari berikutnya adalah untuk dilihat di mana-mana tentara dalam kelompok kecil, beberapa mendengarkan orang lain berbicara,, kepala bersama-sama dan telinga berbaring, sampai kamp tampak buzz.
Beberapa petugas pergi ke Cao Cao dan berkata kepadanya, mengatakan, “rumor A sedang berjalan di sekitar kamp-kamp bahwa Han Sui dan Ma Teng berbaris dari Xiliang untuk menyerang ibukota.”
Cao Cao ini bermasalah, yang menyebut bersama penasihatnya ke dewan.
Katanya, “adalah The kecemasan hanya saya merasa dalam ekspedisi ini tentang tingkah polah kemungkinan Han Sui dan Ma Teng Sekarang ada. Adalah rumor berjalan antara para prajurit, dan meskipun saya tidak tahu apakah itu benar atau salah, perluuntuk berhati-hati seseorang. “
Pada titik ini Xu Shu mengatakan, “Anda telah berbaik hati untuk memberikan saya sebuah kantor, Sir, dan saya benar-benar melakukan apa-apa. Jika aku mungkin telah tiga ribu tentara, saya akan berbaris sekaligus ke San Pass dan menjaga pintu masuk ini Jika ada hal apapun menekan,. saya akan melaporkan sekaligus. “
“Jika Anda akan melakukan hal ini, aku harus cukup nyaman saya Sudah ada pasukan di luar Pass, yang akan berada di bawah perintah anda,. Dan sekarang saya akan memberikan tiga ribu kuda dan kaki, dan Zang Ba akan memimpin van , dan berbaris dengan cepat. “
Xu Shu melepas Perdana Menteri dan kiri di perusahaan dengan Zang Ba. Ini adalah skema Pang Tong untuk menjamin keselamatan Xu Shu.
puisi A mengatakan:
[Hip, hip, hip] Cao Cao berbaris selatan, tetapi pada backThere nya naik takut belakang attack.Pang nasihat baik Tong Xu Shu mengambil, Dan dengan demikian ikan lolos hook. [Yip, yip, yip]
Cao Cao kecemasan berkurang setelah ia demikian dikirim Xu Shu. Kemudian ia naik sepanjang semua kamp, pertama angkatan darat dan kemudian angkatan laut. Dia naik salah satu kapal besar dan atasnya mengatur standar-nya. Kamp-kamp angkatan laut itu diatur sepanjang dua baris, dan setiap kapal membawa seribu busur dan busur.
Sementara Cao Cao tetap dengan armada, maka terjadi bulan purnama bulan kesebelas tahun ketiga belas Rebuilt Tranquillity (AD 208). Langit cerah, ada angin ada, dan sungai berbaring tenang. Dia menyiapkan sebuah perjamuan besar, dengan musik, dan amandemen mengundang semua pemimpin nya. Seperti malam menarik pada, bulan naik di atas perbukitan timur dalam keindahan rapi, dan di bawahnya berbaring sabuk luas sungai seperti pita sutra murni. Itu adalah jemaah yang besar, dan semua tamu berpakaian sutra indah dan jubah bordir, dan senjata dari para prajurit pertempuran berkilauan di bawah sinar bulan. Para perwira, sipil dan militer, duduk di urutan yang tepat mereka didahulukan.
Pengaturan pun indah. The Hills Selatan dituangkan seperti pada gambar, batas-batas Chaisang terletak di timur; sungai menunjukkan barat sejauh Xiakou, di sebelah selatan berbaring Pegunungan Fan, di utara adalah Black Forest. Tampilan membentang lebar di setiap sisi.
jantung Cao Cao adalah gembira, dan dia harangued perakitan, mengatakan, “satu tujuan saya karena saya terdaftar band pertama kecil saya relawan yang telah penghapusan kejahatan dari negara, dan Aku telah bersumpah untuk membersihkan negara dan memulihkan ketenangan. Sekarang hanya ada tersisa ini tanah selatan untuk menahan saya, saya di kepala seratus legiun.. Saya tergantung pada Anda, Tuan-tuan, dan tidak diragukan lagi kesuksesan terakhir saya. Setelah saya telah menundukkan Tanah Selatan, akan ada tidak ada masalah di seluruh negeri. Kemudian kita akan menikmati kekayaan dan kehormatan dan bersenang-senang dalam damai. “
Mereka bangkit dalam tubuh dan menyatakan penghargaan mereka, mengatakan, “Kami percaya bahwa Anda akan segera kemenangan laporan lengkap, dan kita semua akan beristirahat di bawah naungan nasib baik Anda.”
Dalam kegembiraan itu, Cao Cao memerintahkan para pelayan membawa anggur lebih dan mereka minum sampai larut malam.
Panas dan melunak, tuan rumah menunjuk bank selatan, mengatakan, “tahu Zhou Yu dan Lu Su bukan waktu yang ditentukan Surga adalah membantu saya membawa kemalangan ke atas mereka dari desersi teman-teman mereka yang paling terpercaya..”
“Wahai Perdana Menteri, mengatakan apa-apa tentang hal-hal ini supaya mereka menjadi diketahui musuh,” kata Xun You.
Namun Perdana Menteri hanya tertawa.
“Kalian semua teman-teman terpercaya saya,” katanya, “baik petugas dan pembantu rendah hati Mengapa saya harus menahan diri?.”
Menunjuk ke Xiakou, ia melanjutkan, “Kau tidak memperhitungkan untuk banyak dengan kekuatan kecil Anda, Liu Bei dan Zhuge bodoh Liang Bagaimana Anda mencoba untuk mengguncang Pegunungan Taishan.!”
Kemudian beralih ke petugas, ia berkata, “Aku sekarang lima puluh empat;. Dan kalau saya mendapatkan Tanah Selatan, saya akan memiliki sarana untuk bersukacita Pada hari-hari panjang yang lalu, Patriark Duke Qiao di selatan dan aku teman baik, dan kami datang untuk sebuah kesepakatan tentang hal-hal tertentu, karena aku tahu kedua putrinya — Penatua Qiao dan Qiao Muda — yang indah melampaui kata-kata Lalu dengan beberapa cara., mereka menjadi istri Sun Ce dan Zhou Yu. Tapi sekarang istana saya istirahat dibangun di Sungai Zhang, dan kemenangan atas Tanah Selatan akan berarti bahwa saya menikahi kedua wanita wajar Aku akan menempatkan mereka di Burung Perunggu Tower, dan mereka akan bersukacita tahun saya menurun.. saya keinginan akan maka benar-benar tercapai. “
Dia tersenyum di antisipasi.
Du Mu, seorang penyair terkenal dari Dinasti Tang, dalam satu puisi mengatakan:
[Hip, hip, hip] Sebuah tombak kerajaan patah terkubur di pasir, Dengan karat yang mendalam dimakan, keras bercerita tentang pertempuran kuno pada untai, Ketika Cao Cao beaten.Had angin timur rencana Zhou Yu menolak untuk aidAnd kipas api, KeduaQiaos adil, dalam naungan Burung Perunggu itu, Apakah telah terkunci pada usia musim semi. [yip, yip, yip]
Tapi tiba-tiba di tengah kegembiraan itu mendengar teriakan serak dari gagak terbang ke arah selatan.
“Mengapa gagak sehingga menangis di malam hari?” Kata Cao Cao kepada mereka tentang dia.
[E] Bulan selatan sangat indah. Orang-orang yang mengunjungi selatan tampak untuk mengatakan bulan ada lebih terang dari tempat lain.
“Bulan begitu terang bahwa ia mengira adalah * hari,” kata mereka, “dan karena itu daun pohon tersebut.”
Tertawa Cao Cao. Pada saat ini ia cukup mabuk. Ia mendirikan tombaknya di haluan kapal dan menuangkan persembahan anggur kpd dewa ke dalam sungai dan kemudian minum tiga gelas dipenuhi.
Saat ia menurunkan tombak, ia berkata, “Ini adalah tombak yang putus tersebut Scarves Kuning, ditangkap Lu Bu, Yuan Shao hancur, dan menundukkan Yuan Shu, yang tentara sekarang milikku. Di utara mencapai ke Liaodong, dan membentang di atas seluruh selatan. Hal ini pernah gagal dalam tugasnya adegan ini bergerak saya ke kedalaman,. dan saya akan nyanyikan lagu di mana Anda akan menemaniku. “
Dan jadi dia bernyanyi:
[Hip, hip, hip] “Ketika gelas yang dipenuhi maka bernyanyi adalah lahir dekat, Tapi hidup ini penuh pendek dan memiliki beberapa hari kegembiraan, Kehidupan berjalan sebagai tetesan embun cepat terbang pergi, Di bawah tatapan penguasa panas bersinar hari Kehidupan manusia mungkin. dihabiskan di perusahaan termulia, Tapi pikiran arise.Let duka dalam hatinya sering kita mencuci bersih jauh pikiran menyedihkan yang mengganggu, Dengan bumper anggur seperti Du Kang sekali brewed.Gone adalah hari saya fireAnd masih muda ungained adalah desire.The rusa saya memakan tingkat plainAnd panggilan gembira, kemudian pakan udara round.The again.My tamu mulia yang dikumpulkan adalah getar dengan sukacita sound.Bright masa depan saya terletak sebelum me.As sinar bulan pada dataran; Tapi aku berusaha sia-sia untuk mencapai it.When akan saya ingin saya mencapai Tidak ada yang bisa menjawab,? dan sebagainya sadnessGrips again.Far hati terdalam saya utara dan selatan, Wide timur dan barat, Kami mencari keselamatan; sia-sia merupakan jantung quest.Human ‘sering berkomunikasi yearnsForsweet.And burnsWhen hati teman-teman lama saya bintang greet.The yang memucat oleh cahaya bulan penuh, sayap Gagak itu tiga kali nya selatan flight.And ia lingkaran bulat pohon, ada padanya tempat untuk beristirahat menemukan he.They lelah bukan pegunungan besar Tinggi, Air mendalam tentang kedalaman tidak mengeluh, Duke Zhou waktu luang tidak ditemukan oleh hari atau nightStern kerja keras adalah miliknya yang akan keuntungan kerajaan “. [yip yip, yip,]
Lagu ini membuat mereka bernyanyi dengan dia dan semuanya sangat gembira, kecuali satu tamu yang mendadak berkata, “Ketika tentara besar pada titik pertempuran dan kehidupan sekitar akan mempertaruhkan, mengapa engkau, hai Perdana Menteri, berbicara seperti sakit kata-kata? “
Cao Cao berbalik cepat ke arah pembicara, yang Liu Fu, Imperial Pelindung Yangzhou. Fu ini Liu melompat dari Hefei. Ketika pertama kali ditunjuk untuk jabatannya, ia telah berkumpul di urutan ketakutan dan ketakutan orang dan dipulihkan. Dia telah mendirikan sekolah-sekolah dan mendorong orang untuk sampai tanah. Dia sudah lama bekerja dibawah Cao Cao dan memberikan layanan yang berharga.
Ketika Liu Fu berbicara, Cao Cao menjatuhkan tombaknya ke tingkat dan berkata, “Apa kata-kata yg menandai kemalangan yang saya gunakan?”
“Anda berbicara tentang bulan pagar bintang-bintang dan gagak terbang ke selatan tanpa menemukan tempat peristirahatan ini adalah kata-kata yg menandai kemalangan..”
“Bagaimana berani Anda mencoba untuk meremehkan usaha saya?” teriak Cao Cao, sangat murka. Dan dengan itu ia memukul Liu Fu dengan tombaknya dan membunuhnya.
Perakitan bubar, dan para tamu tersebar dalam ketakutan dan kebingungan. Hari berikutnya, ketika Cao Cao telah pulih dari pertarungan mabuk, dia sangat sedih pada apa yang telah dilakukannya. Ketika anak laki-laki dibunuh, Liu Xi, datang ke mendambakan tubuh ayahnya untuk dimakamkan, Cao Cao menangis dan menyatakan kesedihan nya.
“Saya bersalah kematian ayahmu aku. Mabuk kemarin. Aku menyesal akta sangat. Ayahmu akan dimakamkan dengan penghargaan dari Menteri peringkat tertinggi.”
Cao Cao mengirimkan pengawalan tentara untuk mengambil tubuh ke tanah air untuk dimakamkan.
Beberapa hari setelah, kedua pemimpin dari angkatan laut, Mao Jie dan Yu Jin, datang untuk mengatakan kapal semua dihubungkan bersama oleh rantai seperti yang telah diperintahkan, dan segala sesuatu telah siap. Mereka meminta perintah untuk mulai.
Kemudian para pemimpin pasukan baik darat dan laut berkumpul di atas kapal besar di tengah skuadron untuk menerima perintah.Berbagai pasukan dan skuadron dibedakan oleh bendera yang berbeda: Mao Jie dan Yu Jin memimpin skuadron angkatan laut pusat dengan bendera kuning, Zhang He, skuadron terkemuka, bendera merah, Lu Qian, skuadron belakang, bendera hitam, Wen Ping, sebelah kiri skuadron bendera, warna biru, dan Li Tong, skuadron kanan, bendera putih. Pada pantai Xu Huang memerintahkan para penunggang kuda dengan bendera merah, Li Dian, barisan depan, bendera hitam, Yue Jing, sayap kiri, bendera biru, dan Xiahou Yuan, sayap kanan, bendera putih. Xiahou Dun dan Cao Hong berada di cadangan, dan staf umum di bawah kepemimpinan Xu Chu dan Zhang Liao. Para pemimpin lain diperintahkan untuk tetap berada di kamp-kamp, tetapi siap beraksi.
Semua siap, drum skuadron mengalahkan tiga kali roll, dan kapal-kapal berlayar di bawah angin barat laut yang kuat pada pelayaran percobaan. Ketika mereka sampai di antara gelombang, mereka ditemukan sebagai stabil dan tidak bergerak sebagai lahan kering sendiri. Para prajurit utara menunjukkan kegembiraan mereka pada tidak adanya gerak oleh capering dan berkembang senjata mereka. Kapal-kapal bergerak, yang skuadron menjaga cukup berbeda. Lima puluh kapal penjelajah ringan berlayar ke sana kemari menjaga ketertiban dan mendesak kemajuan.
Cao Cao melihat angkatan laut dari Teras Komando dan senang dengan evolusi dan manuver. Tentunya ini berarti kemenangan lengkap. Ia memerintahkan penarikan kembali dan skuadron kembali dalam urutan yang sempurna ke pangkalan mereka.
Kemudian Cao Cao pergi ke kemahnya, dan memanggil penasihatnya.
Dia berkata, “Jika Surga belum di sisi saya, saya harus punya rencana yang sangat baik dari Phoenix Young Sekarang kapal melekat erat satu sama lain,? Seseorang mungkin melintasi sungai semudah perusahaan berjalan di bumi.”
“Kapal-kapal yang melekat erat satu sama lain,” kata Cheng Yu, “tapi kau harus siap untuk menyerang dengan api sehingga mereka dapat menyebar untuk menghindarinya.”
Jenderal tertawa.
“Kau tampak jauh di depan,” katanya, “tapi kau melihat apa yang tidak bisa terjadi.”
“Cheng Yu berbicara banyak titik,” kata Xun You. ”Kenapa kau tertawa padanya?”
Cao Cao mengatakan, “Siapa pun menggunakan api tergantung pada angin musim dingin ini sekarang dan hanya angin barat bertiup.. Anda akan mendapatkan tidak angin timur maupun selatan. Saya di barat laut, dan musuh di tepi tenggara. Jika mereka menggunakan api, mereka akan menghancurkan diri mereka sendiri saya tidak perlu takut.. Jika itu adalah bulan kesepuluh, atau awal musim semi, saya akan memberikan terhadap kebakaran. “
“Perdana Menteri memang bijaksana,” kata yang lain dalam paduan suara. ”Tidak ada yang bisa sama dia.”
“Dengan pasukan utara tidak digunakan untuk kapal,, Aku tak pernah menyeberangi sungai tapi untuk rencana ini chaining,” kata Cao Cao.
Kemudian ia melihat kedua pemimpin sekunder berdiri, dan mereka mengatakan, “Kami dari utara, namun kami juga pelaut Berdoalah memberi. Kami skuadron kecil, dan kami akan menyita beberapa bendera musuh dan drum untuk Anda bahwa kamidapat membuktikan diri adepten di atas air. “
Pembicara adalah dua pria yang pernah bertugas di bawah Yuan Shao, Jiao bernama Chu dan Zhang Neng.
“Saya tidak berpikir bekerja angkatan laut akan sesuai dengan Anda dua, lahir dan dibesarkan di utara,” kata Cao Cao. ”Para prajurit selatan secara menyeluruh biasa kapal Anda seharusnya tidak menganggap kehidupan Anda sebagai mainan anak..”
Mereka menangis, “Jika kita gagal, memperlakukan kita sesuai dengan hukum militer!”
“Kapal-kapal perang semua dirantai bersama-sama, hanya ada kecil, dua puluh orang perahu bebas Mereka tidak cocok untuk bertempur..”
“Jika kita mengambil kapal-kapal besar, dimana akan menjadi indah dalam apa yang akan kita lakukan Tidak,? Memberi kita skor dari kapal kecil, dan kami akan mengambil setengah masing-masing dan langsung pergi ke pelabuhan angkatan laut musuh Kami hanya akan merebut bendera. , membunuh seorang pemimpin, dan pulang ke rumah. “
“Aku akan membiarkan Anda memiliki dua puluh kapal dan lima ratus yang baik, marinir kuat dengan tombak panjang dan busur kaku. Awal besok armada utama akan membuat demonstrasi di sungai, dan saya juga akan memberitahu Wen Ping untuk mendukung Anda dengan tiga puluh kapal . “
Kedua orang pensiunan sangat gembira.
Keesokan paginya, sangat awal, makanan disiapkan, dan pada kelima menonton semua sudah siap untuk memulai. Kemudian dari kamp laut diluncurkan drum dan gong berdentang, sebagai kapal pindah dan mengambil posisi mereka, berbagai bendera berkibar di angin pagi. Dan kedua pemimpin pemberani dengan skuadron mereka perahu kepramukaan kecil turun garis dan keluar ke sungai.
Sekarang beberapa hari sebelum suara drum Cao Cao telah didengar di tepi selatan, Zhou Yu telah menyaksikan manuver dari armada utara di sungai terbuka dari atas bukit sampai armada yang telah pergi lagi. Jadi, ketika suara drum kembali terdengar, semua tentara selatan naik ke bukit untuk menonton armada utara.Semua yang mereka lihat adalah satu skuadron kapal kecil berlari di atas gelombang.
Sebagai armada utara mendekat, berita itu dibawa ke Zhou Yu yang menyerukan relawan untuk pergi keluar melawan mereka.Han Dang dan Zhou Tai menawarkan dirinya. Mereka diterima dan perintah yang diterbitkan untuk kamp-kamp untuk tetap siap beraksi namun tidak bergerak sampai diberitahu.
Han Dang dan Zhou Tai berlayar keluar masing-masing dengan skuadron lima kapal kecil sesuai.
Dua braggarts dari utara, Jiao Chu dan Zhang Neng, benar-benar hanya dipercaya untuk keberanian mereka dan keberuntungan.kapal mereka turun di bawah pukulan kuat dari dayung. Saat mereka mendekat, kedua pemimpin memakai pelindung-hati mereka, mencengkeram tombak mereka, dan masing-masing mengambil stasiun di haluan kapal terkemuka divisinya. kapal Jiao Chu memimpin dan segera setelah ia datang cukup dekat, pasukannya mulai menembak Han Dang, yang menangkis panah dengan naung nya. Jiao Chu memutar-mutar tombak yang panjang sebagai lawannya dia terlibat. Tapi, di dorong pertama, dia dibunuh.
kawan-Nya Zhang Neng dengan kapal lain datang dengan teriakan besar, ketika Zhou Tai berlayar pada sudut, dan dua skuadron mulai menembak panah satu sama lain di awan. Zhou Tai menangkis panah dengan perisai dan berdiri mencengkeram pedangnya tegas sampai kapal itu datang dalam rentang beberapa kapal musuh, ketika ia melompat melintasi dan mengurangi Zhang Neng. mayat Zhang Neng turun ke dalam air.Kemudian pertempuran menjadi bingung, dan kapal-kapal menyerang mendayung keras untuk menjauh. The selatan mengejar tetapi segera datang melihat armada Wen Ping pendukung. Sekali lagi kapal terlibat dan pasukan berperang satu sama lainnya.
Zhou Yu dengan petugas nya berdiri di puncak gunung dan menyaksikan sendiri dan kapal musuh keluar di sungai. Bendera dan ensigns semua dalam rangka sempurna. Kemudian ia melihat Wen Ping dan armada sendiri terlibat dalam pertempuran, dan segera tampak jelas bahwa yang pertama itu tidak cocok bagi para pelaut sendiri. Wen Ping berbalik akan pensiun, Han Dang dan Zhou Tai dikejar. Zhou Yu takut kalau-kalau pelaut itu harus pergi terlalu jauh, kemudian mengibarkan bendera putih ingat.
Untuk petugas nya Zhou Yu berkata, “tiang-tiang kapal utara berdiri setebal buluh Cao Cao sendiri adalah. Penuh tipu muslihat Bagaimana kita bisa menghancurkannya?.”
Tidak ada yang menjawab, untuk saat itu bendera kuning besar yang berkibar tertiup angin di tengah armada Cao Cao tiba-tiba terjatuh ke dalam sungai.
Zhou Yu tertawa.
“Itu adalah pertanda buruk,” katanya.
Kemudian ledakan kekerasan ekstra angin datang, dan gelombang naik tinggi dan mengalahkan atas bank. Sebuah sudut bendera sendiri menjentikkan Zhou Yu di pipi, dan tiba sebuah pikiran melintas di benaknya. Zhou Yu mengucapkan suara nyaring, terhuyung-huyung, dan jatuh ke belakang. Mereka mengangkatnya. Ada darah di bibir, dan ia tidak sadarkan diri.Saat ini, bagaimanapun, dia kembali.
[Hip, hip, hip] Dan sekali dia tertawa, lalu berseru, ini sulit untuk memastikan kemenangan. [Yip, yip, yip]
Iklan

Tinggalkan komentar anda :) Kata-kata anda mencerminkan nilai diri anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s