Inspirasi hidup dari pohon anggur.

Memasuki lahan penuh dengan tanaman merambat terarah sesuai desain rambatannya, mengingatkanku pada masa dua puluh tahun silam Tanaman dengan buah menggantung yang ranum dan menggugah rasa. Kebun anggur ini pernah mengingatkanku pada sebuah kenangan indah masa kecil. Saat kami dengan riang menunggu buah dilempar dari atas oleh sahabatku, Opek. ”Anto, tangkap!” Opek sudah memegang sekumpulan buah anggur yang siap diluncurkan. ”Hup, wah jatuh pek.” Anto gagal menyelamatkan semua buah yang dilemparkan Opek dari atas tangga. Anto memang pemain bola handal di sekolah, tapi tidak sebagai penajaga gawang, karenanya dia tidak lihai menangkap. ”Sini, Pek, aku belum.” aku memohon. ”Hati-hati, ini manis loh, Dik” Opek dengan pelan melempar buah anggur yang terikat dalam satu rangkaian indah. ”Ops….sip. Aman, Pek.” Mataku berbinar karena tangkapanku tak mencederai anggur. Aku memang sering jadi penjaga gawang bila bermain bola. Tangkapanku menyelamatkan buah anggur itu dari bonyok karena terhempas ke tanah. Setelah itu, kami menikmati anggur-anggur yang nikmat dibawah naungan dedaunan tanaman anggur di rumah sahabatku, Opek. Udara panas di luar tak kami rasakan. Siang itu menjadi kenangan indah kami. Canda dan tawa di bawah tanaman anggur adalah memori indah masa kecil kami. Siang itu hati kami serasa sangat damai. Buah anggur inilah jembatan kenangan indah masa kecil kami. Saat itu kami sebatas hanya menikmati betapa nikmatnya buah anggur dan sangat nyamannya berteduh dibawah rindang dedaunannya. Dua puluh tahun berlalu, kebun anggur ini terlihat berbeda dalam benakku. Terbayang dalam pikiranku bagaimana tanaman anggur ini tumbuh hingga berbuah lezat. Aku kini tahu cuaca yag panas dan jarangnya hujan di kotaku justru merupakan tempat tumbuh yang sangat cocok buat anggur. Kotaku terkenal dengan produksi anggur yang sangat lezat. Aku mulai merenung bagaimana anggur ini tumbuh dan berkembang. Mulai dari bibit yang harus dipupuk hingga menghasilkan batang yang cukup menghasilkan cabang-cabang baru. Cabang-cabang dan tunas baru harus rela dipangkas untuk menghasilkan cabang baru yang merambat dan menghasilkan bunga. Cabang baru inilah yang akan menghasilkan buah lezat. Anggur tidak bisa dibiarkan tumbuh sendiri secara liar. Ia perlu tempat rambatan yang terarah. Ia harus diatur dan diarahkan rambatannya agar terlihat indah dan tumbuh dengan baik. Ia perlu ditopang tubuhnya dengan bambu atau kawat agar menjadi sosok tanaman yang meneduhkan dan buahnya tampil menawan. Ia harus dibatasi pertumbuhan ranting dan daunnya. Pada masa tertentu ia harus rela dipangkas ranting dan daunnya. Ranting-ranting layu dan daun-daun kusam harus rela dipotong. Anggur melalui proses yang tidak mudah dalam hidupnya. Ia selalu harus mengalami masa-masa yang menyakitkan. Ia melewati kondisi kekeringan dengan menggugurkan daun-daunnya. Ia tak bisa menolak bila pemilik kebun memangkas ranting dan cabangnya karena itu untuk kebaikannya. Ia tahu semua ini harus dijalani dengan lapang untuk hasil terbaik yakni sosok yang indah, teduh dan buah yang lezat. semoga bermanfaat.. |Bisnis Pulsa klik : http://reloadbiz-com.webnode.com/ |Follow : @peterxiaohan

Yg mau Bisnis Oriflamean Follow : @Afni Lim

Iklan

Tinggalkan komentar anda :) Kata-kata anda mencerminkan nilai diri anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s