Bocah Ini Terlindas Mobil Dua Kali, Warga Cuek

Yue Yue Diabaikan 18 Orang yang Lewat

Yue Yue, anak perempuan berusia 2 tahun ditabrak 2 mobil van Kamis (13/10) lalu di kota Foshan, Provinsi Guangdong, China. Insiden ini terekam kamera pengawas dan disiarkan online oleh media setempat.

Media dan pengguna internet di China menyuarakan kemarahan terhadap insiden tabrak lari yang melibatkan seorang anak dua tahun yang diabaikan tanpa pertolongan orang-orang di sekitar lokasi kejadian.

Situs mikroblogging Weibo kebanjiran komentar yang mengutuk sikap warga.

“Bahkan babi dan anjing lebih baik dibanding mereka!” kata seorang kontributor mengecam warga yang melewati lokasi kejadian.

“Kini orang mengabaikan segalanya kecuali uang. Masyarakat sangat memerlukan orang-orang yang berhati nurani.”

Rekaman gambar menunjukkan mobil van menabrak Yue Yue, berhenti sebentar ketika melihat Yue Yue berada di bawah mobil, pengemudi itu melarikan mobil melindas kaki Yue Yue.

Dilema

Setelah mobil van tancap gas, puluhan pejalan kaki termasuk seorang ibu dengan anaknya, pengendara sepeda motor dan kendaraan lain melihat Yue Yue tergeletak di jalan tetapi mereka semua berlalu tanpa memberikan pertolongan.

Beberapa menit kemudian Yue Yue ditabrak kendaraan lain.

Seorang petugas kebersihan akhirnya menolong Yue Yue dan memindahkannya ke pinggir jalan dan mulai mencari ibunya.

Yue Yue kemudian dibawa ke rumah sakit untuk menjalani operasi tetapi pada Minggu kemarin dia dinyatakan mati otak, menurut harian China Daily.

Menurut China Daily, Yue Yue berpisah dengan ibunya ketika ibunya mengambil cucian.

Pihak berwenang telah menangkap kedua pengemudi mobil itu tetapi kemarahan warga terus berlanjut.

Sebagian kalangan mengatakan mereka memahami dilema warga di sekitar lokasi kejadian.

Bila mereka memberikan pertolongan mereka mungkin harus menanggung biaya yang timbul atau justru dituding bersalah atas kecelakaan tersebut. (Erabaru/BBC/sum)

Baca Artikel Terkait:

Mau Menolong atau Tidak: Sebuah Dilema di China

Yue Yue bocah yang berusia 2 tahun menjadi korban tabrak lari di pasar grosir di China selatan kemungkinan akan tetap dalam keadaan koma, menurut dokter senior di rumah sakit yang merawatnya.

Kejadian ini membangkitkan kemarahan orang-orang di China dan di seluruh dunia pada hari Selasa (18/10), menimbulkan tanda Tanya besar apakah keajaiban ekonomi China telah membuat hilangnya moral dalam kebangkitannya.

Yue Yue dibiarkan tergeletak di jalan oleh 18 orang yang lewat setelah   akhirnya ditolong dan diselamatkan oleh orang ke-19 kini tetap dalam kondisi kritis di unit perawatan intensif rumah sakit militer Guangzhou jantung industri Guangdong China.

Kepala bedah saraf rumah sakit, dikutip oleh surat kabar harian lokal Guangzhou, mengatakan bahwa Yue Yue menderita cedera parah di kepala dan sedang koma, hanya mampu bernapas dengan bantuan ventilator.

Wang Weiming, kepala departemen bedah saraf di rumah sakit militer Guangzhou, mengatakan Yue Yue menunjukkan tidak ada gejala perbaikan dan sangat tidak mungkin untuk memulihkan kemampuan mentalnya.

“Pasien in masuk kriteria kematian otak,” tambahnya, “tapi tubuhnya relatif masih memiliki refleks nyeri, sehingga dia tidak dapat dinyatakan sebagai mati otak.”

Orang tua gadis itu, yang memiliki sebuah kios kecil di pasar grosir dekat Foshan, di mana insiden itu terjadi, berjaga bergantian di samping tempat tidur putri mereka, dengan harapan bahwa ia bisa sembuh.

Ibu gadis itu, bernama Nyonya Qu, mengatakan ia pindah ke Foshan pada tahun 2003 untuk memulai usaha dan menyewa apartemen disana.

Pasangan kelas menengah ini mengatakan mereka telah dibanjiri  panggilan dukungan dan menawarkan sumbangan untuk perawatan medis putri mereka, tetapi ia menolak tawaran, mengatakan mereka “sangat menghargai” tapi tidak diperlukan.

Orang tua Yue Yue menghindar menyuarakan perasaan mereka atas insiden itu, mengatakan mereka hanya ingin fokus pada pemulihan Yue Yue, tetapi kakeknya,Tuan Wang mengaku dalam surat kabar setempat bahwa dia “membenci orang berdarah dingin yang lewat.”

Ia menambahkan bahwa ia mengenal setidaknya satu orang yang lewat tersebut. “Saya ingin memukulnya, tapi akhirnya saya menahan diri,” katanya seperti dikutip di harian Southern Metropolis.

Kisah Yue Yue menyentuh kemarahan jutaan orang di China dan di seluruh dunia.

Di China, laporan video insiden itu tonton lebih dari 2 juta orang di internet dalam waktu 24 jam dan pada Sina Weibo (versi Twitter China) menarik 4,4 juta komentar pada periode yang sama, diselenggarakan di bawah slogan “akhiri sikap berdarah dingin.”

Dengan cerita tadi malam tampaknya telah memicu kampanye nasional pada Sina Weibo dibawah spanduk “Tolong Hentikan Apatisme” yang merupakan topik panas nomor satu, dengan ribuan posting menyerukan untuk kembali ke kesadaran moral di China.

“Tragedi Yue Yue tidak boleh terulang, moralitas seharusnya tidak hilang, kita harus memiliki hati nurani. Mulai hari ini, tawarkan bantuan untuk mereka yang membutuhkan anda, karena merawat orang lain adalah membantu diri sendiri,” kata panggilan untuk perubahan itu.

Diskusi publik bahkan mencapai halaman Harian Rakyat, corong Partai Komunis China yang biasanya tetap menjaga jarak dari perdebatan massal yang mencuat di papan diskusi internet China.

“Meskipun menyelamatkan orang selalu membawa ‘masalah,’ namun, mengabaikan orang sekarat atau bahkan membantu tindakan jahat dengan kelalaian adalah merobek dasar etika masyarakat dan melunturkan rasa belas kasih yang mendalam dalam jiwa masyarakat,” tulis kolumnis senior, Li Hongbing.

Orang yang mendapat pujian dunia karena  menyelamatkan Yue Yue adalah Chen Xianmei (58) yang dikatakan bekerja sebagai pembantu di siang hari dan menambah penghasilan dengan mengumpulkan sampah untuk daur ulang pada malam hari.

Orang tua Yue Yue yang difoto bertemu wanita itu, membungkuk ‘hormat’  – sebuah ekspresi publik untuk berterima kasih bahwa dia telah berhenti untuk membantu putri mereka ketika begitu banyak orang berjalan mengabaikannya.

Wanita itu berkata dia tidak berpikir tentang risiko penuntutan berbahaya ketika dia turun tangan untuk membantu Yue Yue – alasan yang beredar secara luas di China mengapa 18 orang lainnya tidak berhenti untuk menolong.

Dia mengatakan kepada wartawan ia telah menemukan Yue Yue dengan satu mata tertutup dan satu mata lainnya terbuka menatapnya dan bergegas mencari ibunya. “Saya tidak berpikir saya mendapatkan masalah apapun saya tidak berpikir begitu banyak. Saya hanya ingin menolongnya,” katanya, sebelum kembali bekerja. (Erabaru/telegraph/man)


One response to “Bocah Ini Terlindas Mobil Dua Kali, Warga Cuek

  1. Ping-balik: Human vs Dog, mana yg lebih berhati nurani ??? | Chung Hwa Hwee Koan

Tinggalkan komentar anda :) Kata-kata anda mencerminkan nilai diri anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s